SMA Taruna Mandara Harapan Baru Menuju Generasi Emas Indonesia 2045


Singaraja,.suryadewata.com
SMA Taruna Mandara merupakan salah satu sekolah swasta yang ada di Buleleng yang membawa haraoan baru masa depan bangsa menuju generasi emas Indonesia 2045.

“Kami menyiapkan sumber daya manusia (SDM) yang mumpuni sehingga siapa bersaihg secara global,” kata Gubernur Bali Made Mangku Pastika.

Menurutnya, harapan yang besar mungkin akan terjadi, selama percaya dan kerja keras bersama mewujudkannya.

Sekolah yang didirikan oleh Gubernur Bali Made Mangku Pastika dibawah pengelolaan Yayasan Mandara Sejati ini mengadopsi sistem pendidikan yang selama ini telah diterapkan di SMA/SMK Negeri Bali Mandara di Kubutambahan, Buleleng milik Pemerintah Provinsi Bali.

Untuk itu diharapkan para Taruna memiliki Spirit, Skil dan Stamina yang tinggi agar dapat bersaing dan tentunya berprestasi.

Demikian disampaikan Gubernur Bali Made Mangku Pastika dalam sambutannya pada acara Inagurasi “Eka Pradana” SMA Taruna Mandara, di Desa Kaliasem, Kec. Banjar, Buleleng, Sabtu (21/7).

Lebih lanjut, Pastika juga meminta kepada para Taruna agar bisa memanfaatkan kesempatan selama mengenyam pendidikan dengan baik.

Untuk diketahui, para Taruna yang bersekolah di SMA Taruna Mandara tidak  hanya dari anak kurang mampu namun juga dari kalangan keluarga mampu dengan pembiayaan subsidi silang.

Untuk angkatan pertama ini, keseluruhan Taruna merupakan laki-laki.

“Saya bersyukur bisa mendirikan sekolah ini, sekolah ini mengadopsi sistem pendidikan yang telah dilaksanakan di SMA/SMK Negeri Bali Mandara. Saya mohon maaf kepada orang tua karena gedung belum sepenuhnya selesai dikerjakan, namun yang pasti untuk proses belajar sudah bisa dilaksanakan. Untuk diketahui juga, 152 Taruna sekarang adalah laki-laki. Hal ini karena asrama untuk perempuan belum tersedia sehingga kami (SMA Taruna Mandara-red) harus menolak pelamar perempuan,” ungkap Pastika.

Selain itu, Pastika juga meminta kepada orang tua agar tidak terlalu memanjakan anaknya. Pastika menjamin di SMA Taruna Mandara tidak terjadi kekerasan seperti halnya sekolah serupa di luar Bali. Tak hanya itu, Pastika juga menegaskan beberapa hal terkait aturan yang harus dituruti para Taruna.

“Buat para orang tua, jangan terlalu dimanjakan anakanya. Biarkan mereka disini mengenyam pendidikan, saya jamin disini tidak ada kekerasan. Untuk para Taruna harus mengikuti aturan disini, jangan ada yang nyontek, berkelahi, mencuri serta aturan lainnya,” tegasnya.

Pastika berharap, dengan adanya Spririt, Skil dan Stamina yang dimiliki para Taruna SMA Taruna Mandara dapat menghasilkan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan memiliki daya saing. Hadir pula pada acara tersebut, Sekda Provinsi Bali Dewa Made Indra, Pimpinan Organisasi Perangkat Daerah dilingkungan Pemprov Bali. (ART/*)

Previous HBI Unjuk Kebolehan Diacara Ubud Royal Weekend
Next Program Jumat Agung Polres Bangli Kunjungi dan Bantu Keluarga Polri Sedang Sakit

No Comment

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *