Gubernur Bali Merespon Positif Masukan Paiketan Krama Bali

Denpasar, Surya Dewata

Gubernur Bali, Wayan Koster mendengarkan dengan seksama dan merespon positif berbagai masukan dari Pengurus Paiketan Krama Bali dan merasa mendapat tambahan energi untuk membangun Bali.

Masukan-masukan disampaikan oleh Pengurus Paiketan Krama Bali dan berbagai kegiatan yang telah dilakukan untuk Ketahanan dan Eksistensi Krama Bali, sebagai bentuk perpanjangan tangan Gubernur Bali untuk ikut dalam mewujudkan visi Pemerintah Provinsi Bali, Nangun Sat Kertih Loka Bali.

Respon positif Gubernur disampaikan saat menerima audiensi Pengurus Paiketan Krama Bali dan Panitia Mahasabha I Paiketan Krama Bali pada Minggu, 19 Desember 2021 di Rumah Jabatan Gubernur, Jaya Sabha.

Gubernur Bali didampingi oleh Kadis PMA, I Gusti Agung Ketut Kartika Jaya Seputra dan Anggota Pokli Pembangunan Pariwisata Bali, IGN Rai Suryawijaya, S.E, MBA dan Dr. Gusti Kade Sutawa, S.E, M.M, MBA.
Ketua Umum Paiketan Krama Bali, Dr. Ir. A.A. Putu Agung Suryawan Wiranantha, M.Sc menyampaikan paiketan telah melaksnakan berbagai kegiatan yang bersinergi dengan pemprov Bali, salah satunya dalam penanganan Joged Jaruh.

Agung Suryawan juga menyatakan, guna membangkitkan pariwisata Bali di tengah minimnya kunjungan wisatawan manca negara akibat Pandemi Covid-19, khususnya dengan munculnya varian Omicron, pemerintah Bali bisa membuka Travel Fair Domestik di beberapa kota di luar Bali guna meningkatkan jumlah kunjungan wisataan domestik ke Bali. Dengan demikian bisnis pariwisata bisa mulai bangkit sambil menunggu kondisi normal.

Gubernur Koster mempertimbangkan masukan tersebut. Menurut Gubernur Koster, pihaknya harus hati-hati dan ketat di dalam menyikapi varian Omicron karena penularannya sangat cepat.

“Saat ini angka penularan Covid-19 di Bali terus menurun, dan ini pasti akan meningkatkan minat wisatawan berkunjung ke Bali. Buktinya sekarang arus lalu lintas di jalan sudah seperti normal” ujarnya.

Koster berharap agar para pelaku pariwisata membuat kegiatan yang tidak kontra produktif dengan kebijakan yang diterapkan pemerintah.

Pembina Divisi Ekonomi dan Pembangunan Paiketan Krama Bali yang juga Jro Bendesa Adat Kedonganan, Dr. I Wayan Mertha, S.E, M.Si kepada Gubernur Bali menyampaikan progress penanganan ekonomi Krama Desa Adat Kedonganan yang bertumpu pada hasil perikanan pantai Kedonganan selama pandemi Covid-19.

Berkat kerja keras prajuru Desa Adat setempat, Pimpinan dan perangkat LPD Desa Adat Kedonganan, masa-masa krisis yang sangat berat akhirnya dapat dilalui.

Saat ini roda perekonomian Desa mulai berputar dengan mulai aktifnya kegiatan ekonomi perikanan dan dibukanya café-café yang dikelola oleh Desa Adat kerjasama LPD setempat.

Sebagaimana diketahui, Pantai Kedonganan dikenal sebagai pusat pasar ikan segar di Bali. “Kami bersyukur, ekonomi mulai bergerak tentu dengan melaksanakan protokol kesehatan secara ketat” ujar I Wayan Mertha

Masukan tentang pentingnya pengawasan terhadap operasional LPD disampaikan oleh Dr. Ir. I Wayan Jondra, M.Si. Menurut Jondra, saat ini terdapat 150 LPD di Bali yang kolap. Kasus ini terjadi selain karena situasi Pandemi juga karena lemahnya manajemen keuangan LPD.

Jondra yang juga sebagai Sekretaris Tim Tata Kelola LPD Desa Adat Ketewel, Kecamatan Sukawati Gianyar menyampaikan kegiatannya dalam membantu menata dan mengelola LPD di Desa Ketewel.

Sebagaimana diketahui, LPD adalah tulang punggung ketahanan ekonomi Krama Adat Bali. Jondra telah berhasil menata LPD Ketewel, yang mengantarkan Desa adat yang semula berhutang Rp. 1,3 miliar menjadi surplus, hutangnya sudah lunas bahkan saat ini membukukan kas senilai Rp 9 miliar.

Menurut Jondra, saat ini LPD Desa Adat Ketewel telah tercatat mampu membeli tanah untuk lahan pembangunan SMA senilai Rp 2,5 miliar, memberikan bea siswa untuk pelajar, memberikan kredit murah senilai bunga deposito untuk bea siswa S1, S2 dan S3 dan membebaskan peturunan kepada Krama Desa Adat Ketewel yang memiliki 125 Pura se Desa Adat Ketewel.

“Mengelola LPD tidak seperti mengelola bank. LPD harus mampu memakmurkan warganya, bukan sebaliknya LPD-nya besar, tapi warganya miskin dan melarat” papar Jondra. Gubernur Koster tertarik dengan pengalaman Jodra menata ulang LPD Desa Adat Ketewel dan berencana akan menjadikan LPD Ketewel sebagai pilot project (LPD percontohan) dan meminta Jondra untuk bersedia sharing pengalamannya.

Masukan lain disampaikan oleh Ketua Departemen Pemuda dan Kaderisasi, I Kadek Adnyana, S.S yang telah membuat sistem pemasaran buah-buahan dan sayur dengan teknologi digital melalui situs pasarbali.id.

Adnyana merasa terpanggil untuk membantu pemasaran buah dan sayur produksi petani Bali yang selama ini kalah saing dengan produk dari luar Bali yang membanjiri pasar di Bali.

“Jika Bapak Gubernur berkenan, maka pasarbali.id saya persembahkan untuk dikelola dan menjadi program Pemerintah Provinsi dan kami siap berbagi dan memberikan pendampingan” ujarnya.

Gubernur Koster merespon positif masukan dari Kadek Adnyana seraya mengatakan bahwa saat ini semua sistem pemasaran sudah seharusnya menggunakan teknologi digital. Gubernur merencanakan untuk mengundang pegiat pasarbali.id untuk membahas program digitalisasi pemasaran buah dan sayur.

Dokter Laksmi Duarsa menyarankan pemerintah agar membuat regulasi tentang harga-harga produksi pertanian karena pas saat panen raya, harga jatuh dan produksi dibuang oleh petani (red: kasus petani membuang tomat di Kecamatan Kintamani karena harga hanya Rp 500 per kilogram).

Melambungnya harga cabai hingga tembus ke harga Rp 95.000 per kilogram akibat hama penyakit tanaman yang menyerang cabai. Salah satu cara mengantisipasi hal ini adalah dengan teknologi pembibitan sebagaimana disampaikan Ir. Ketut Darmika dengan biji varian F1 (Fenotive) yakni hasil dari perkawinan cabai laki dan perempuan yang harga biji (bibit) keringya mencapai 2 juta per kilogram.

Ketua Departemen Humas dan Publikasi Paiketan Krama Bali, Ni Wayan Jero Jemiwi, S.Sos, Cht menyatakan, banyaknya kasus bunuh diri dan kekerasan di dalam rumah tangga adalah akibat depresi di masa pandemi dan kurangnya komunikasi dari hati ke hati antaranggota keluarga.

Jero Jemiwi yang juga alumni Puteri Bali 2003 sejak beberapa tahun lalu telah mengelola program Self Love (Mulat Sarira Movement) Paiketan Krama Bali yang menyasar keluarga-keluarga yang bermasalah.

“Kami dengan para remaja di Self Love ingin menjadikan setiap keluarga itu teguh, kukuh, kuat imun dan imannya” jelas Jero Jemiwi yang juga Life Coach, Hypnotheraphist, Lecturer dan Trainer.
Gubernur menyambut baik pemaparan dan masukan Jero Jemiwi.

Sementara itu, Ketua Ketua Divisi Pawongan Paiketan Krama Bali, I Made Perwira Duta, S.S, CHA menyampaikan masukan, jika Pemerintah Provinsi Bali ingin mengaktifkan kembali Karang Taruna dan Yowana Bali, pihaknya siap berbagi dengan menghadirkan coach-coach yang berpengalaman dibidangnya masing-masing, baik bidang Agama Hindu, Leadership, Publikasi, Entrepreneurship dan sebagainya.

Perwira Duta menambahkan, Divisi Pawongan Paiketan juga telah sukses mendirikan LBH Paiketan Krama Bali yang siap memberikan advokasi secara hukum dan pendidikan hukum kepada masyarakat khususnya umat Hindu secara sukarela.

Wayan Jondra selaku Ketua Panitia Mahasabha I Paiketan Krama Bali dan Ketua Umum Paiketan Krama Bali, Agung Suryawan mengundang Gubernur Koster untuk hadir memberikan sambutan sekaligus membuka Mahasabha I Paiketan Krama Bali pada Minggu 26 Desember 2021 mendatang. Atas undangan itu, Gubernur Koster menyatakan siap hadir sekaligus membuka Mahasabha I Paiketan yang akan digelar di Gedung Desa Adat Kedonganan (man).

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *