International Film Festival (Balinale) 2022 Edisi Tahun ke-15, Hadirkan 63 Film Dari 26 Negara

Mangupura, Surya Dewata

International Film Festival (Balinale) 2022 edisi tahun ke-15
berlangsung dari 9-12 Juni 2022, memadukan film-film yang diputar di bioskop dan kanal online.
Balinale 2022 tahun ini berlangsung di Cinema XXI, Beachwalk Kuta-
Bali.

Festival tahunan menghadirkan hiburan luar biasa berkualitas, independen serta mampu
menggugah pikiran.

Beragam film pendek peraih penghargaan, film cerita
panjang, dan film dokumenter dari Indonesia maupun penjuru dunia. Program resmi festival
mencakup 63 film cerita panjang dan pendek yang mewakili 26 negara.

Festival kali ini menghadirkan juri-juri dengan kompetensi pemahaman teknis, artistik, filmis
yang mumpuni, bekerja untuk menentukan pilihan terbaik untuk film-film cerita panjang,
film pendek, maupun dokumenter dengan kategori kompetisi film sebagai berikut:
Film Dokumenter:

  1. Lamafa (Kujirabito), Sutradara: Bon Ishikawa (Jepang)
  2. Bucolic (Bukolika), Sutradara: Karol Palka (Polandia)
  3. My Childhood, My Country – 20 Years in Afghanistan, Sutradara: Phil Grabsky, Shoaib Sharifi
    (Inggris)
  4. Mentawai – Souls of the Forest, Sutradara: Joo Peter (Jerman)

Film Cerita Panjang:

  1. The Coffin Painter, Sutradara: Da Fei (Cina)
  2. Inside a Funeral Hall, Sutradara: Ho-hyun Lee (Korea)
  3. Solo on Iceburgs, Sutradara: Rouhollah Sedighi (Iran)
  4. Preman, Sutradara: Randolf Zaini (Indonesia)

Film Dokumenter Pendek:

  1. Young and the Reckless, Sutradara: Johnny Agnew (Selandia Baru)
  2. Dusk Till Dawn (Da Boca da Noite Barra do Dia), Sutradara: Tiago Delácio (Brasil)
  3. The 13th Note, Sutradara: Karim Khorsheed (Amerika Serikat)
  4. A Letter To My Wife, Sutradara: Muhamad Ardan Arrazaq (Indonesia)
  5. Homebound, Sutradara: Ismail Fahmi Lubis (Indonesia)

Film Cerita Pendek:

  1. The Recess, Sutradara: Navid Nikkhah Azad (Spanyol)
  2. Ruthless, Sutradara: Matthew McGuigan (Inggris)
  3. The Miniaturist of Junagadh, Sutradara: Kaushal Oza (India)
  4. Why Is It So Warm on Christmas?, Sutradara: Choi Woo Gene (Korea)
  5. Murder Tongue, Sutradara: Ali Sohail Jaura (Pakistan)
  6. Tris, Sutradara: Djenar Maesa Ayu (Indonesia)

Adapun anggota Juri di antaranya Robert Chappell (Sinematografer, Sutradara), Ismail Basbeth
(Produser, Sutradara & Penulis), IGP Wiranegara (Sutradara), Kelli Swazey (Penulis, Sutradara),
Robin Gurney (Produser).

Balinale akan menjadi tuan rumah bagi para pembuat film pemenang penghargaan yang
menghadirkan karya mereka. Serta menyambut para profesional industri perfilman terkemuka,
industri hiburan dan kreatif.
Ismail Basbeth -sutradara, penulis, penyanyi, penulis lagu
Alumni Berlinale Talent Campus dan Asian Film Academy di mana ia memenangkan BFC & SHOCS Scholarship Fund.

Sejak 2005, ia telah memproduseri dan menyutradarai berbagai film pendek dan fitur yang ditampilkan di festival
film nasional dan internasional bergengsi.

Film terbarunya Keluarga Cemara 2 akan menjadi film World Premiere
dan menjadi film pembukaan Balinale 2022.

Robert Chappell – sinematografer, sutradara. Berkolaborasi dengan sutradara Errol Morris di film The Fog War yang memenangkan Academy Award untuk Film
Dokumenter Fitur Terbaik (2003), serta banyak film dokumenter panjang lainnya.

Yang terpopuler di antaranya
Prosedur Operasi Standar, tentang skandal penjara Abu Ghraib, Bobby Fischer Against The World, tentang
pertandingan catur AS-Rusia yang menentukan, mini-seri, HILLARY, dan yang terbaru, MLK/FBI dengan Sam Pollard.

Randolf Zaini – penulis, sutradara
Membuat iklan, film pendek pemenang penghargaan, dan produksi teater langsung, serta penata suara. Dia telah
menulis banyak skenario untuk sesama sutradara. Preman adalah debut penyutradaraan di Film Kompetisi Cerita
Panjang di Balinale 2022.

Khiva Iskak – aktor, sutradara
Dikenal karena penampilannya yang menonjol di Preman (2021), peran lainnya termasuk Gundala (2019) oleh Joko Anwar dan Bangkit! (2016) oleh Rako Prijanto. Khiva pernah menjadi nominasi Aktor Terbaik di Festival Film Indonesia dan Festival Film Tempo (2021).

Anji Sauvé Clubb -sutradara, produser
Pemenang Hadiah AICEF 2021 diberikan kepada pembuat film pertama atau kedua kali untuk film yang merangkul tema lintas budaya. Film dokumenternya Nomad Meets the City menceritakan kisah mantan penggembala kambing
yang bekerja sebagaisopir truk sampah di Mongolia yang berusaha meningkatkan pendidikan putrinya.

Joo Peter – penulis, pembuat film, dosen.
Gayanya dalam membangun hubungan yang erat dengan masyarakat Pribumi terlihat dalam penceritaannya.
Bersama dengan produsernya Ilona Grundmann, yang juga bekerja dengan Werner Herzog, Mentawai – Souls of the
Forest adalah fitur dokumenter pertamanya Dalam Kompetisi di Balinale 2022.

Lee Hohyun – sutradara, penulis
Lee telah bekerja di banyak film sebagai asisten sutradara. Filmnya Inside a Funeral Hall sedang tayang perdana di Balinale dan bersaing untuk Best Feature Narrative. Lulus pada jurusan Life Science di Universitas Cheongju. Inside aFuneral Hall dalam Film Kompetisi pada Balinale 2022.

Persembahan menarik di program Balinale 2022 adalah Making
Waves: Navigators of Hong Kong Cinema.

Program khusus sinema Hong Kong merayakan ulang
tahun ke-25 Hong Kong SAR yang menampilkan enam (6) film Hong Kong baru maupun film-film
klasik yang sudah direstrorasi.

Program ini juga menampilkan kecanggihan visual hologram secara
live yang menarik (belum pernah hadir di Indonesia). Live event hologram menghadirkan
pembuat film Hong Kong terkemuka Stanley Kwan, selanjutnya dilakukan pemutaran khusus film
klasik karyanya, Rouge (1988) yang juga telah direstorasi.

Balinale selalu menjadi wadah bagi para pembuat film-film mutakhir, selalu menghadirkan
program-program pelatihan dan peningkatan keterampilan para pembuat film melalui seminar
yang mendorong pertumbuhan sinema lokal terus berkembang dan bertumbuh.

Afiliasi internasional yang didirikan untuk menunjukkan kemampuan film-maker Indonesia dan
memberi mereka kesempatan menampilkan bakat mereka di program-program seperti AICEF
Cross-Cultural Filmmaking Prize. Penghargaan ini ditetapkan pada tahun 2021.

Tahun ini penghargaan akan diberikan kepada pembuat film Indonesia pertama atau kedua yang akan berpartisipasi dalam festival film Amerika Serikat dengan film mereka.

Balinale dengan bangga mengumumkan kolaborasi kreatif yang menarik dengan The Juilliard
School (New York City – NYC). Kolaborasi ini akan diluncurkan dengan program yang disebut Art
of the Score, satu program yang mendukung proyek antara komposer dan musisi mahasiswa
Juilliard dan para pembuat film muda Indonesia yang bercita-cita tinggi dalam menciptakan
musik orisinal.

Pra-registrasi diperlukan untuk semua film yang ditayangkan di Cinema XXI, Beachwalk, Kuta: Townscript
https://www.balinale.com/festival/
Program Online Seleksi Resmi tersedia 9-17 Juni di Book My Show
Contact: press@balinale.com

Tentang Bali International Film Festival (Balinale) :
Didirikan pada tahun 2007. Diakui secara internasional untuk keragaman programnya yang terdiri dari fiksi, dokumenter, fitur,
dan film pendek pemenang penghargaan dan independen Indonesia dan internasional.

Festival ini dipuji karena kualitas acaranya di mana pembuat film dariseluruh dunia berkumpul untuk berkolaborasi dan berbagi,
membantu mencapai tujuan kami menciptakan kreativitas global.

Festival ini dikenal sebagai platform untuk mempromosikan
sinema Indonesia dan untuk mendukung pengembangan pendidikan dan keterampilan yang penting melalui lokakarya dan
seminar.

Balinale secara aktif berpartisipasi dalam acara industri global, dan memiliki asosiasi profesional dengan studio dan distributor besar, dan menjalin afiliasi dengan lembaga dan organisasi yang berpikiran sama, Asia Pacific Screen Awards, ASEAN
International Film Festival & Awards, Asian Film Commissions Network, Motion Picture Association, American Film Showcase,
Sundance Institute’s Film Forward, dan The Juilliard School.

Balinale mengundang pembuat film asing mengeksplor Indonesia untuk peluang produksi bersama yang potensial yang telah terbukti memberikan manfaat budaya, pendidikan, dan ekonomi bagi negara.

Related Posts